Bagaimana Komunitas Amish Tetap Aman dari Pandemi COVID-19

Bagaimana Komunitas Amish Tetap Aman dari Pandemi COVID-19 – Pandemi COVID-19 telah menghasilkan banjir informasi tanpa henti, yang tampaknya sering berkembang dari menit ke menit. Bayangkan menavigasi krisis kesehatan masyarakat yang bersejarah ini tanpa memanfaatkan laporan berita online, media sosial, atau bahkan televisi.

Bagaimana Komunitas Amish Tetap Aman dari Pandemi COVID-19

kccommunitynews – Kurangnya informasi – —dan penyebaran misinformasi yang merajalela — hanyalah salah satu tantangan yang dihadapi 39.000 anggota komunitas Amish di Lancaster County selama pandemi. Penn Medicine Lancaster General Health bekerja untuk memastikan bahwa informasi kesehatan yang akurat dan peka budaya mencapai komunitas Amish setempat untuk memperlambat penyebaran COVID-19.

Melansir pennmedicine, LG Health memiliki sejarah panjang dalam bermitra dengan komunitas Amish dalam hal keamanan pertanian, vaksinasi, dan inisiatif kesehatan lainnya. Michael Reihart, DO, seorang dokter darurat di Rumah Sakit Umum Lancaster, mengatakan jalur komunikasi terbuka dan rasa saling percaya yang dijalin melalui upaya tersebut terbukti sangat berharga bagi keberhasilan penjangkauan COVID-19 LG Health ke Amish.

Baca juga : Mengenal Lebih Jauh Orang Amish dan Budaya Amish

“Dengan bekerja sama selama 10 tahun terakhir, LG Health mendapatkan kepercayaan dari komunitas Amish,” kata Reihart, yang telah terlibat erat dalam upaya tersebut, yang meliputi kunjungan pribadi ke peternakan Amish dan ketersediaan 24-7 untuk pertanyaan. “Kami juga memperoleh pemahaman yang lebih dalam dan rasa hormat terhadap kepercayaan, sikap, dan perilaku Amish, yang membantu kami menjadikan upaya pendidikan kami lebih efektif.”

Selain informasi yang terbatas, komunitas Amish memiliki beberapa kekhawatiran unik tentang mencari perawatan medis. Umumnya dikenal sebagai berorientasi keluarga dan tabah, Amish – yang cenderung menyukai perawatan yang lebih alami dan membayar tagihan medis mereka sendiri – lebih suka merawat mereka sendiri bila memungkinkan.

Pandemi memperburuk hambatan yang ada untuk mencari perawatan medis, seperti mengatur transportasi, dan membawa beberapa tantangan tambahan, termasuk logistik karantina di rumah dengan keluarga besar dan pembatasan kunjungan yang awalnya diberlakukan di sebagian besar fasilitas medis.

Untuk alasan ini, LG Health memfokuskan upaya penjangkauan COVID-19 pada area dengan potensi dampak terbesar: mencegah penyebaran virus dan mendorong Amish untuk mencari perawatan jika terjadi infeksi. Untuk menjangkau komunitas Amish, LG Health mengandalkan metode komunikasi yang mungkin dianggap kuno menurut standar saat ini, termasuk iklan surat kabar, materi pendidikan cetak, dan pertemuan langsung.

Beberapa statistik resmi tersedia tentang prevalensi COVID-19 di komunitas Amish. Namun, seorang pria Amish, yang meminta agar namanya tidak digunakan untuk menghormati tradisinya, mengatakan pandemi telah berdampak besar pada teman dan tetangganya.

“Saya tidak bisa menghitung berapa banyak orang yang terkena dampaknya di komunitas kami,” katanya. “Saya kehilangan salah satu teman baik saya.”

Pria tersebut adalah pemimpin komunitas Amish yang telah bekerja dengan LG Health untuk mengatasi sejumlah masalah keselamatan dalam beberapa tahun terakhir, seperti merancang penutup lubang jerami untuk mencegah jatuh dan memasang kamera cadangan pada mesin pertanian untuk meningkatkan visibilitas.

Secara umum, kata pria Amish, masyarakatnya cenderung agak curiga dengan bidang medis, yang meluas ke beberapa data yang dipublikasikan tentang COVID-19. Kemitraan yang terjalin dengan tim LG Health membantu mengurangi beberapa skeptisisme secara keseluruhan, katanya, dan terbukti sangat berharga dalam menghilangkan desas-desus yang berputar-putar saat pandemi berkembang.

Selama bertahun-tahun, Rosemary Search, RN, BSN, spesialis promosi kesehatan di LG Health, telah bertemu dengan kelompok wanita Amish di rumah mereka, berbagi informasi tentang topik kesehatan termasuk penyakit jantung, stroke, dan menopause, dan menyediakan pemeriksaan kesehatan, seperti kolesterol, glukosa dan BMI. Dia mengandalkan koneksi lama itu untuk menyebarkan informasi yang akurat selama pandemi.

“Banyak kontak Amish kami menghubungi saya secara langsung dengan pertanyaan atau mencari informasi lebih lanjut tentang COVID-19,” katanya. “Karena hubungan yang kami bangun, mereka mengerti bahwa kami ingin menjaga mereka seaman mungkin.”

Melalui kemitraan bertahun-tahun dengan Amish, LG Health telah mempelajari cara mendekati topik terkait kesehatan secara efektif dengan komunitas. Search dan rekan-rekannya memahami, misalnya, bahwa menjadi tetangga yang baik adalah inti dari cara hidup Amish.

Selama pandemi, LG Health menempatkan lembar fakta di “Busy Beaver,” publikasi cetak mingguan yang menjangkau ribuan rumah Amish. Setiap lembar fakta, yang mencakup cuci tangan, penggunaan masker, gejala dan perawatan seseorang dengan COVID-19, mencantumkan tagline: “Bantu jaga kesehatan Anda dan tetangga Anda. Bersama-sama, kita akan melewati ini.”

“Dari bekerja dengan Amish, kami tahu bahwa Busy Beaver adalah salah satu cara terbaik untuk menjangkau mereka dengan informasi,” kata Search. “Mereka semua membacanya dari depan ke belakang.”

LG Health juga mengandalkan kontak kunci dalam komunitas, termasuk uskup gereja dan EMT Amish dan petugas pemadam kebakaran, untuk berfungsi sebagai saluran tepercaya tambahan untuk materi pendidikan dan pengendalian rumor.

Pada bulan Maret, tepat ketika pandemi melanda secara lokal, Reihart dan yang lainnya bertemu dengan penyelenggara Gordonville Mud Sale, penggalangan dana komunitas besar yang menarik hingga 1.000 orang. Sementara acara berjalan sesuai rencana, penyelenggara setuju untuk mengizinkan LG Health untuk memberikan pengumuman kepada masyarakat dan materi pendidikan tertulis tentang mencuci tangan dan strategi mitigasi risiko lainnya.

Seperti tetangga non-Amish mereka, Amish awalnya membatasi pertemuan besar selama pandemi. Namun, komunitas berencana untuk melanjutkan kebaktian gereja pada waktunya untuk Paskah. Orang Amish terutama suka menyanyi, kata Reihart, yang membawa bahaya tinggi penularan COVID-19. Dia dan perwakilan LG Health lainnya bertemu dengan uskup Amish untuk membahas bahaya mengadakan pertemuan besar.

“Setelah mendengar rekomendasi kami, mereka membalikkan keputusan awal mereka,” kata Reihart. “Mereka memutuskan untuk tidak mengadakan kebaktian gereja untuk Paskah, yang tidak pernah terdengar di komunitas Amish.”

Sama seperti non-Amish, katanya, ada peningkatan keletihan di komunitas Amish dengan pandemi dan pembatasan terkait, dan keinginan luas untuk hidup kembali “normal.” Kebaktian Gereja dan pertemuan besar lainnya telah dimulai kembali.

Meski begitu, suku Amish terus menjalankan keyakinan mereka dengan berkontribusi pada upaya bantuan COVID-19 setempat. Di pesta menjahit yang diadakan di seluruh kabupaten dan negara bagian, mereka telah membuat ribuan masker wajah untuk penyedia layanan kesehatan, responden pertama dan tetangga mereka, baik Amish maupun non-Amish.

Close