Komunitas Amish di Amerika Tidak Yakin Tentang Vaksinasi

Komunitas Amish di Amerika Tidak Yakin Tentang Vaksinasi – Hampir 180 juta orang Amerika sekitar 54 persen dari populasi telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19. Para ahli mengatakan tingkat vaksinasi yang rendah dapat membuat virus menjadi lebih kuat dan menyebar dengan mudah lagi.

Komunitas Amish di Amerika Tidak Yakin Tentang Vaksinasi

kccommunitynews – Kepercayaan dan penggunaan vaksin kurang umum di daerah pedesaan Amerika Serikat, terutama di kalangan orang Amish. Mereka adalah orang-orang Kristen yang sangat religius yang menolak banyak kehidupan modern. Satu komunitas besar Amish tinggal di Lancaster, Pennsylvania.

Melansir learningenglish, Ketika para pemimpin perawatan kesehatan negara bagian mulai merencanakan kampanye vaksin COVID-19, mereka tahu akan sulit untuk membujuk orang Amish untuk menerima vaksinasi.

Baca juga :

Sejak awal, petugas kesehatan menempatkan informasi vaksin di toko perlengkapan pertanian dan di tempat orang Amish menjual barang-barang mereka. Mereka juga mengiklankan vaksin di surat kabar yang banyak dibaca oleh orang Amish.

Pada bulan Mei, dua pusat vaksinasi pedesaan telah dibuka di dekat Amish di Lancaster. Selama enam minggu pertama, 400 orang muncul untuk difoto. Hanya 12 yang Amish.

Upaya vaksinasi jauh tertinggal di banyak komunitas Amish di seluruh AS.

Hampir dua pertiga dari sekitar 345.000 orang Amish di AS tinggal di Indiana, Pennsylvania, dan Ohio. Di Holmes County Ohio, rumah bagi komunitas Amish terbesar di negara itu, hanya 14 persen dari keseluruhan populasi county yang sepenuhnya divaksinasi.

Meskipun penerimaan vaksin berbeda di antara komunitas, orang Amish sering bergantung pada tradisi keluarga dan nasihat dari pendeta. Keyakinan utama agama mereka adalah bahwa Tuhan mengendalikan penyakit dan kematian.

Alice Yoder adalah direktur kesehatan masyarakat di Penn Medicine Lancaster General Health, sebuah jaringan medis di Pennsylvania. Dia mengatakan banyak orang Amish tidak berpikir mereka membutuhkan vaksin COVID-19 karena mereka sudah sakit. Mereka percaya komunitas mereka sekarang terlindungi dari penyakit.

Para ahli mengatakan tingkat vaksinasi yang rendah adalah akibat dari sifat Amish dan ketidaktertarikan vaksin umum yang ditemukan di sebagian besar pedesaan Amerika.

Pejabat kesehatan masyarakat telah mencoba untuk melawan informasi yang salah dan ketidaktertarikan.

Michael Derr adalah kepala kesehatan masyarakat di Holmes County, Ohio.

“Ini bukan karena kurangnya usaha,” kata Derr. “Tapi hal ini sangat bermuatan politis.”

Sebagian besar ahli menyarankan agar orang mendapatkan vaksinasi bahkan jika mereka telah menderita COVID-19. Para peneliti percaya vaksin meningkatkan perlindungan terhadap virus corona.

Steven Nolt adalah profesor sejarah dan agama di Young Center for Anabaptist and Pietist Studies di Elizabethtown College di Pennsylvania.

Nolt mengatakan bahwa selama bulan-bulan pertama pandemi, Amish mengikuti pedoman jarak sosial. Mereka berhenti berkumpul untuk upacara keagamaan dan pemakaman.

Tetapi ketika tetangga non-Amish dan politisi lokal mulai memprotes pedoman pemerintah, orang Amish mulai berkumpul lagi. Nolt mencatat bahwa peningkatan tiba-tiba dan tajam COVID-19 diikuti di musim panas.

Kebanyakan orang Amish sekarang mengatakan mereka sudah terkena virus dan tidak melihat kebutuhan untuk divaksinasi, kata Mark Raber. Raber adalah Amish dan tinggal di Daviess County, Indiana, yang memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di negara bagian itu.

Raber berkata tentang vaksin, “Selama semuanya tetap sama, saya rasa saya tidak akan mendapatkannya.”

Close