Komunitas Amish: Model Kehidupan Komunitas

Komunitas Amish: Model Kehidupan Komunitas – Amish, juga disebut Amish Mennonite, anggota Komunitas Kristen di Amerika Utara. Orang Amish dikenal dengan gaya hidup sederhana, pakaian polos, pasifisme Kristen, dan kelambanan untuk mengadopsi banyak kemudahan teknologi modern, dengan maksud untuk tidak mengganggu waktu keluarga, atau mengganti percakapan tatap muka bila memungkinkan.

Komunitas Amish: Model Kehidupan Komunitas

kccommunitynews – Orang Amish menghargai kehidupan pedesaan, kerja kasar, kerendahan hati, dan Gelassenheit, semua di bawah naungan menjalani apa yang mereka tafsirkan sebagai firman Tuhan.

Sejarah dan Struktur Gereja:

Melansir mangalorean, Sejarah gereja Amish dimulai dengan perpecahan di Swiss dalam kelompok Swiss pada tahun 1693 yang dipimpin oleh Jakob Ammann (c.1644-c.1730). Mereka yang mengikuti Ammann dikenal sebagai Amish. Pada paruh kedua abad ke-19, Amish dibagi menjadi Amish Orde Lama dan Mennonit Amish. Ketika orang menyebut Amish hari ini, mereka biasanya merujuk pada Amish Orde Lama.

Baca juga : Komunitas Amish? Populasi kelompok Kristen tradisionalis telah berkembang di Minnesota

Komunitas Amish bermunculan di Swiss, Alsace, Jerman, Rusia, dan Belanda. Suku Amish mulai beremigrasi ke Amerika Utara pada awal abad ke-18; mereka pertama kali menetap di Pennsylvania timur, di mana sebuah pemukiman besar tetap ada. Skisma dan gangguan terjadi setelah tahun 1850 karena ketegangan antara Amish “orde baru”, yang menerima perubahan sosial dan inovasi teknologi, dan “orde lama” atau tradisional, Amish, yang sebagian besar tidak. Selama 50 tahun berikutnya, sekitar dua pertiga dari Amish membentuk gereja-gereja kecil mereka sendiri yang terpisah atau bergabung dengan Gereja Mennonite atau Gereja Mennonite General Conference.

Kebanyakan Amish tradisional adalah anggota Gereja Orde Lama Amish Mennonite. Pada tahun 2020, lebih dari 330.000 Orde Lama Amish tinggal di Amerika Serikat dan sekitar 10.000 tinggal di Kanada, populasi yang berkembang pesat, karena Amish umumnya tidak menggunakan alat kontrasepsi. Kelompok gereja Amish berusaha untuk mempertahankan tingkat pemisahan dari dunia non-Amish. Orang non-Amish umumnya disebut sebagai “Bahasa Inggris”. Kelompok terbesar terletak di Pennsylvania, Ohio, Indiana, Iowa, Illinois, dan Kansas, dan lainnya ditemukan di Wisconsin, Maine, Missouri, dan Minnesota. Permukiman mereka dibagi menjadi distrik gereja, jemaat otonom dari sekitar 75 anggota yang dibaptis. Jika distrik menjadi jauh lebih besar, itu dibagi lagi, karena anggota bertemu di rumah masing-masing. Tidak ada bangunan gereja. Setiap distrik memiliki seorang uskup, dua sampai empat pengkhotbah, dan seorang penatua.

Keyakinan dan Cara Hidup:

Dua konsep kunci untuk memahami praktik Amish adalah penolakan mereka terhadap Hochmut (kebanggaan, kesombongan, keangkuhan) dan nilai tinggi yang mereka tempatkan pada Demut (kerendahan hati) dan Gelassenheit (ketenangan, ketenangan, ketenangan), sering diterjemahkan sebagai “penyerahan” atau “membiarkan- menjadi”. Gelassenheit mungkin lebih baik dipahami sebagai keengganan untuk maju, untuk mempromosikan diri sendiri, atau untuk menegaskan diri sendiri. Kesediaan orang Amish untuk tunduk pada “Kehendak Yesus”, yang diungkapkan melalui norma-norma kelompok, bertentangan dengan individualisme yang begitu sentral dalam budaya Amerika yang lebih luas. Orientasi anti-individualis Amish adalah motif untuk menolak teknologi hemat tenaga kerja yang mungkin membuat seseorang kurang bergantung pada masyarakat. Inovasi modern seperti listrik dapat memicu persaingan untuk barang-barang status, atau foto-foto dapat menumbuhkan kesombongan pribadi.

Kerendahan hati, keluarga, komunitas, dan keterpisahan dari dunia adalah andalan orang Amish. Kehidupan dan kebiasaan sehari-hari diatur oleh kode perilaku tidak tertulis yang disebut Ordnung, dan pengucilan (Meidung) tetap merupakan cara integral di mana komunitas berurusan dengan anggota yang tidak patuh. Anggota yang tidak sesuai dengan harapan komunitas ini dan yang tidak dapat diyakinkan untuk bertobat akan dikucilkan. Selain ekskomunikasi, anggota mungkin dijauhi, sebuah praktik yang membatasi kontak sosial untuk mempermalukan anggota yang bandel agar kembali ke gereja.

Gaya hidup Amish diatur oleh Ordnung (aturan), yang sedikit berbeda dari komunitas ke komunitas dan dari distrik ke distrik dalam komunitas. Apa yang dapat diterima di satu komunitas mungkin tidak dapat diterima di komunitas lain. Ordnung disepakati atau diubah dalam seluruh komunitas anggota yang dibaptis sebelum Komuni yang berlangsung dua kali setahun. Ordnung mencakup hal-hal seperti pakaian, penggunaan teknologi yang diizinkan, kewajiban agama, dan aturan tentang interaksi dengan orang luar. Dalam pertemuan-pertemuan ini, perempuan juga memberikan suara untuk pertanyaan-pertanyaan tentang Ordnung.

Praktik Keagamaan:

Dalam doktrin agama formal, Amish sedikit berbeda dari Mennonites. Perjamuan Kudus dirayakan dua kali setiap tahun, dan cuci kaki dilakukan oleh kedua kelompok. Keanggotaan gereja Amish dimulai dengan pembaptisan, biasanya antara usia 16 dan 23 tahun. Ini adalah persyaratan untuk pernikahan di dalam gereja Amish. Begitu seseorang dibaptis di dalam gereja, dia hanya boleh menikah di dalam iman. Distrik Gereja memiliki antara 20 dan 40 keluarga dan kebaktian diadakan setiap hari Minggu lainnya di rumah atau gudang anggota. Distrik dipimpin oleh seorang uskup dan beberapa menteri dan diakon yang dipilih melalui kombinasi pemilihan dan cleromancy (lot). Ibadah keagamaan dilakukan dalam bahasa Jerman Tinggi, dan Bahasa Belanda Pennsylvania (campuran bahasa Jerman Tinggi, berbagai dialek Jerman, dan bahasa Inggris) digunakan di rumah dan umum dalam wacana sehari-hari. Layanan diadakan secara bergilir di rumah keluarga dan lumbung. Sebuah gerobak besar, penuh dengan bangku-bangku untuk layanan dan piring dan makanan untuk makan berikutnya, akan sering ditarik ke properti tuan rumah. Di sebagian besar rumah Amish, tempat khusus disediakan di samping Alkitab untuk Cermin Martir, sebuah buku yang mencatat sejarah Amish dan menghormati banyak leluhur Amish, Mennonite, dan Anabaptis yang mati karena iman mereka.

Kehidupan Berbasis Komunitas:

Melahirkan anak, membesarkan mereka, dan bersosialisasi dengan tetangga dan kerabat adalah fungsi terbesar keluarga Amish. Amish biasanya percaya bahwa keluarga besar adalah berkah dari Tuhan. Keluarga petani cenderung memiliki keluarga yang lebih besar karena anak laki-laki dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan pertanian. Komunitas adalah pusat dari cara hidup Amish. Bekerja keras dianggap saleh, dan beberapa kemajuan teknologi dianggap tidak diinginkan karena mengurangi kebutuhan akan kerja keras. Mesin seperti pembersih lantai otomatis di lumbung secara historis telah ditolak karena ini memberikan terlalu banyak waktu luang bagi para petani muda.

Aturan berbusana:

Suku Amish terkenal karena pakaian polos mereka, sebagian besar dibuat sendiri dan dijahit dengan tangan, dan gaya hidup yang tidak konformis. Pria dan anak laki-laki memakai topi hitam bertepi lebar, jas berwarna gelap, mantel berpotongan lurus tanpa kerah, celana lebar, suspender, kemeja berwarna solid, serta kaus kaki dan sepatu hitam. Kemeja mereka mungkin diikat dengan kancing biasa, tetapi mantel dan rompi mereka diikat dengan kait dan mata. Pria menumbuhkan janggut setelah mereka menikah untuk melambangkan kedewasaan dan status perkawinan, serta untuk mempromosikan kerendahan hati, tetapi dilarang memiliki kumis karena kumis dipandang oleh orang Amish sebagai berafiliasi dengan militer, yang sangat mereka lawan, karena mereka keyakinan pasifis. Wanita memiliki pedoman serupa tentang cara berpakaian, yang juga dinyatakan dalam Ordnung, undang-undang versi Amish. Mereka harus mengenakan gaun sepanjang betis, warna-warna kalem bersama dengan topi dan celemek serta kaus kaki dan sepatu hitam.

Topi atau topi sembahyang dikenakan oleh para wanita karena mereka adalah representasi visual dari keyakinan agama mereka dan mempromosikan persatuan melalui tradisi setiap wanita yang memakainya. Warna topi menandakan apakah seorang wanita lajang atau sudah menikah. Wanita lajang mengenakan topi hitam dan wanita yang sudah menikah mengenakan topi putih. Kode warna topi penting karena wanita tidak diperbolehkan memakai perhiasan apapun, seperti cincin kawin, karena dianggap menarik perhatian pada tubuh yang dapat menimbulkan kebanggaan pada individu. Wanita Amish tidak pernah memotong rambut mereka, yang disanggul. Pakaian Amish, yang pada dasarnya adalah pakaian petani Eropa abad ke-17, mencerminkan keengganan mereka untuk berubah, rasa hormat mereka terhadap tradisi, dan interpretasi mereka terhadap batasan-batasan alkitabiah yang menentang cara-cara dunia (misalnya, Roma 12:2).

Kesederhanaan Hidup:

Amish Orde Lama menghindari telepon rumah pribadi tetapi kadang-kadang akan menggunakan telepon komunal. Mereka juga sengaja menghindari mobil. Mereka mengendarai sepeda dan mengendarai kereta kuda sebagai gantinya, meskipun banyak dari mereka akan, pada kesempatan dan dalam keadaan darurat, naik mobil, kereta api, dan bus yang dioperasikan oleh orang lain. Meskipun kereta adalah kendaraan tradisional berbentuk kotak, mereka tidak selalu berwarna hitam, seperti yang biasa dipikirkan; beberapa di antaranya berwarna putih, abu-abu, atau bahkan kuning, dan banyak kelompok Amish dan Mennonite dapat dibedakan berdasarkan warna kereta pilihan mereka. Kereta juga dapat dilengkapi dengan kenyamanan modern seperti pemanas, wiper kaca depan, dan jok berlapis kain.

Penggunaan listrik, bagaimanapun, sangat dihindari, karena merupakan koneksi utama ke dunia yang dapat menyebabkan godaan dan fasilitas duniawi yang merugikan kehidupan masyarakat dan keluarga; pengecualian sesekali untuk larangan ini telah melibatkan Amish yang harus menggunakan flasher listrik pada kereta mereka untuk mengemudi secara legal di komunitas mereka dan peralatan pertanian tertentu yang tidak dapat dioperasikan tanpa jumlah listrik yang minimal dan tanpanya kehidupan ekonomi masyarakat akan terancam; misalnya, peralatan pemerahan tertentu mungkin tidak mungkin dioperasikan tanpa listrik, dan pagar listrik mungkin dianggap penting untuk memelihara ternak. Gas botol sering digunakan untuk mengoperasikan peralatan, bahkan pemanggang barbekyu, dan lentera dan lampu bertekanan gas dapat digunakan untuk penerangan dalam ruangan.

Close