Komunitas Amish? Populasi kelompok Kristen tradisionalis telah berkembang di Minnesota

Komunitas Amish? Populasi kelompok Kristen tradisionalis telah berkembang di Minnesota – Awal bulan ini, Mahkamah Agung AS mengirim kasus tentang sekelompok Minnesota Amish kembali ke Pengadilan Banding negara bagian.

Komunitas Amish? Populasi kelompok Kristen tradisionalis telah berkembang di Minnesota

kccommunitynews – Kelompok tersebut, yang dikenal sebagai Swartzentruber Amish, menggugat Fillmore County di tenggara Minnesota atas persyaratannya bahwa sebagian besar rumah memiliki sistem septik modern untuk menangani greywater, yang merupakan air yang digunakan untuk hal-hal seperti mandi, piring, dan pembersihan lainnya.

Melansir minnpost, Brian Lipford, pengacara yang mewakili Swartzentruber Amish dalam kasus ini, mengatakan kelompok itu percaya bahwa persyaratan septik melanggar kebebasan beragama mereka.

Baca juga : Komunitas Amish Berkembang Cepat di AS

Putusan Mahkamah Agung muncul setelah kasus kebebasan beragama lainnya — tentang lembaga pengasuhan Katolik yang berbasis di Philadelphia — dengan kedua kasus bergantung pada penerapan Undang-Undang Penggunaan Lahan dan Orang-Orang yang Dilembagakan Agama (RLUIPA), yang melindungi umat beragama. penggunaan tanah.

Sementara kasus ini hanyalah yang terbaru dari beberapa kasus yang kembali ke tahun 1970-an yang berfokus pada bagaimana orang Amish berhubungan dengan komunitas mereka yang lebih besar di Amerika Serikat, itu juga berfungsi untuk menyoroti kehadiran Amish yang berkembang di berbagai bagian Minnesota.

Amish sekarang adalah salah satu kelompok agama yang tumbuh paling cepat di Amerika Serikat, kata Edsel Burdge, seorang peneliti di Young Center for Anabaptist and Pietist Studies di Elizabethtown College di Pennsylvania — pertumbuhan yang telah dirasakan di beberapa bagian Minnesota. Meskipun jumlah keseluruhan mereka tetap kecil – ada sedikit kurang dari 5.000 Amish di Minnesota hari ini – populasi di negara bagian telah tumbuh lebih dari 230 persen selama 20 tahun terakhir, menurut data yang dikumpulkan oleh Young Center.

Amish

Imigrasi terutama dari Swiss dan Jerman, kehadiran Amish di Amerika kembali ke tahun 1700-an. Bagian dari gerakan Anabaptis — elemen radikal dari Reformasi Protestan — Amish terkait erat dengan Mennonit, dengan mempraktekkan pembaptisan orang dewasa dan keduanya percaya bahwa agama harus sepenuhnya terpisah dari campur tangan negara.

Meskipun Amish cenderung lebih konservatif daripada Mennonites – terutama dalam hal penggunaan teknologi – pendapat mereka tentang praktik modern dan barang-barang “duniawi” dapat sangat bervariasi tergantung pada kepercayaan dan peraturan masing-masing pemukiman. Pemukiman tersebut, kelompok Amish yang berpikiran sama yang berisi sejumlah keluarga individu, berfungsi seperti kota kecil atau desa, tumbuh dan membelah menjadi banyak pemukiman dari waktu ke waktu.

Setelah awalnya menetap di AS timur, Amish pindah ke barat seiring dengan pertumbuhan komunitas, terutama selama paruh kedua abad ke-20. Populasi Amish pertama yang tercatat di Minnesota tiba pada tahun 1973 di Todd County, sekitar 151 mil barat laut Kota Kembar.

Dalam beberapa dekade terakhir, Amish terus tumbuh dan menyebar, sebagian karena praktik mereka memiliki keluarga besar tetapi juga karena tingkat retensi yang tinggi; Young Center memperkirakan bahwa 85 persen pemuda Amish akhirnya bergabung dengan gereja. “Tidak jarang mereka memiliki 10 hingga 12 anak, dan mereka tumbuh dewasa dan menikah,” kata Sheila Craig, presiden Preston Historical Society di Fillmore County, rumah bagi beberapa pemukiman Amish.

Ketika pemukiman Amish tumbuh menjadi lebih besar dari sekitar 40 keluarga, mereka berpisah untuk menciptakan pemukiman baru, menurut penelitian yang dilakukan oleh Cory Anderson, seorang sosiolog pedesaan di Pennsylvania State University, sementara sebuah laporan oleh David Luthy, seorang sejarawan Amish, menemukan bahwa baru Permukiman Amish dibuat setiap tiga minggu di Amerika Serikat.

Orang Amish di Minnesota

Tingkat pertumbuhan itu berarti Amish cenderung kehabisan ruang dengan cepat, dan penyebaran ke barat didorong oleh kebutuhan akan lahan pertanian yang terjangkau — salah satu alasan mereka berakhir di Minnesota. “Mereka akan memilih pertanian kami yang lebih kecil dan tua yang tidak diinginkan siapa pun lagi,” kata Craig. “Orang Amish akan datang dan menggunakan tempat itu karena memiliki sumur dan mereka membutuhkan air [tetapi] mereka tidak menggunakan listrik.”

Pemukiman Amish di Minnesota cenderung lebih konservatif daripada Amish yang tinggal lebih jauh ke timur dalam hal penggunaan apa yang disebut “barang duniawi”, tetapi pandangan tentang penggunaan teknologi juga sangat bervariasi di antara komunitas.

Pemukiman Amish meminta para pemimpin gereja untuk memutuskan apa yang bisa dan tidak bisa digunakan. Sementara beberapa komunitas benar-benar melarang hal-hal seperti komputer dan ponsel, yang lain baik-baik saja dengan anggota yang hadir di platform media sosial. Meski kini telah dihapus, akun TikTok Mervin Kinsinger, pria Amish berusia 25 tahun dari Pennsylvania, pernah memiliki 57.000 pengikut, yang disuguhi Kinsinger memamerkan keterampilan kuda, kereta, dan karaokenya. Di salah satu TikTok, dia terlihat menyanyikan lagu Weird Al Yankovic “Amish Paradise” di depan kerumunan yang bersorak.

Dalam perjalanan ke pemukiman di seluruh AS untuk penelitiannya, Anderson mengatakan bahwa dia mendapat reaksi yang sangat berbeda sebagai orang luar, tergantung pada kepercayaan dan budaya masyarakat. “Saya mendapat sambutan yang sangat hangat seperti, ‘Siapa ini? Ayo masuk, duduk! Bisakah kamu tinggal sebentar? Bicara sebentar? Apakah Anda punya tempat untuk tidur? Mengapa tidak menarik bangku dan meletakkan beberapa bantal, Anda bisa tidur di ruang tamu malam ini,’” katanya. “Lalu saya mendapatkan yang lain di mana orang-orang akan mengabaikan saya.”

Kelompok yang menjadi pusat kasus melawan Fillmore County, Swartzentruber Amish, cenderung menggunakan teknologi sesedikit mungkin. “Mereka sangat kuno,” kata Burdge. “Mereka jauh lebih membatasi dalam hal-hal teknologi daripada beberapa Amish lainnya.”

Regulasi penggunaan kendaraan adalah hal lain yang diperdebatkan dalam pemukiman Amish. “Gereja Amish akhirnya menolak kepemilikan dan pengoperasian mobil,” kata Anderson. “Ada beberapa gereja yang mengizinkan kepemilikan mobil, tetapi Anda tidak bisa mengendarainya. Jadi mereka benar-benar mempekerjakan orang untuk mengemudikan kendaraan mereka. Lalu ada gereja Amish lain di mana mereka diizinkan mengendarainya selama mereka tidak memilikinya.”

Kendaraan kuda dan kereta tetap menjadi moda transportasi utama bagi Amish di Minnesota, meskipun Amish di Fillmore County yang mengerjakan pekerjaan konstruksi diketahui mempekerjakan pengemudi saat mereka perlu mengangkut material atau mencapai lokasi dengan cepat.

Tapi sementara Amish mungkin menjalani kehidupan yang sangat berbeda dari tetangga “Inggris” mereka, mereka sering menjadi bagian dari komunitas mereka. “Mereka berinteraksi dengan kami,” kata Craig. “Mereka datang ke toko kelontong dan membeli apa yang mereka butuhkan. Mereka pergi ke toko pakan dan mereka bekerja sama dengan penebang kayu.”

Close