Komunitas Mahasiswa Berkumpul di Missouri, UMKC dan KU Untuk Memprotes Kekerasan Seksual di Kampus

Komunitas Mahasiswa Berkumpul di Missouri, UMKC dan KU Untuk Memprotes Kekerasan Seksual di Kampus – Setidaknya 100 pengunjuk rasa muncul di Traditions Plaza di kampus Universitas Missouri Selasa malam untuk memprotes serangan seksual di universitas.  Protes di Missouri adalah salah satu dari beberapa yang terjadi di kampus universitas yang berbeda di Kansas dan Missouri.

Komunitas Mahasiswa Berkumpul di Missouri, UMKC dan KU Untuk Memprotes Kekerasan Seksual di Kampus

kccommunitynews – Sekitar 40 orang memprotes di University of Missouri-Kansas City dan sekitar dua lusin orang muncul di University of Kansas. Sebuah protes juga dijadwalkan di Kansas State. Protes di Missouri, yang diorganisir oleh kelompok Mizzou Without Sexual Assault, membuat ratusan siswa muncul dengan membawa tanda, menurut gambar di media sosial. Para pengunjuk rasa meneriakkan “akhiri pemerkosaan di Mizzou” dan “dukung para penyintas.”

Baca Juga : Organisasi Komunitas Di Amerika Serikat

Di University of Kansas, pengunjuk rasa berkumpul di luar Strong Hall. Itu adalah protes keempat yang diadakan di universitas sejak seorang wanita mengatakan kepada Polisi Lawrence bulan lalu bahwa dia telah diperkosa di rumah persaudaraan Phi Kappa Psi selama sebuah pesta. Insiden itu menyebabkan ratusan pengunjuk rasa berkumpul di luar rumah persaudaraan, menyerukan pejabat untuk mengambil tindakan terhadap persaudaraan dan tersangka pelaku.

Sebuah laporan insiden yang dibagikan dengan The Star melalui permintaan catatan publik Kansas menawarkan sedikit informasi di luar konfirmasi bahwa polisi mulai menyelidiki dugaan serangan seksual. Protes di Kansas diorganisir oleh kelompok yang disebut Strip Your Letters. Grace Reading, 23, salah satu pendiri, mengatakan dia berharap protes hari Selasa akan menekan administrator di kampus yang berbeda untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi siswa dan mendukung para penyintas.

“Saya pikir ada banyak siswa yang akan merasakan dan mengatakan bahwa urusan kemahasiswaan … mereka tidak benar-benar tahu apa yang terjadi dengan siswa mereka dan mereka tidak benar-benar berhubungan dan mereka seperti mengurung diri di kantor mereka, “Ucap Read. “Dan itu tidak membawa kita ke mana-mana, itu tidak mencegah orang yang selamat berikutnya diserang.”

Ratusan mahasiswa di Kansas telah menyerukan agar frat Phi Kappa Psi dikeluarkan dari kampus dan telah meminta universitas untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi para penyintas dan menghilangkan budaya pemerkosaan di kampus. Breanna Standley bukan mahasiswa di Kansas tetapi memutuskan untuk datang karena, “ada banyak tempat di luar sana yang tidak aman, dan itu adalah sesuatu yang perlu diwaspadai.”

“Semakin banyak orang yang mengatakan sesuatu tentangnya dan semakin banyak perhatian yang diberikan, semakin baik hasilnya,” kata Standley.

Protes hari Selasa terjadi di tengah gelombang kemarahan nasional di kalangan mahasiswa atas isu kekerasan seksual yang sedang berlangsung di kampus-kampus. Di Kansas, protes serupa diadakan di Wichita State University dan Topeka West High School.

Sejak semester musim gugur dimulai, mahasiswa di hampir 20 perguruan tinggi di seluruh negeri telah memprotes budaya kekerasan seksual, menurut The Chronicle of Higher Education. Di Universitas Nebraska-Lincoln, administrator menutup persaudaraan Phi Gamma Delta dari kampus setelah berhari-hari protes menjadi dugaan serangan seksual, menurut Lincoln Journal Star.

Gerakan itu, kata penyelenggara dan pakar, telah didorong oleh benang merah antara kisah-kisah yang selamat dan kembalinya ke kampus setelah satu tahun isolasi yang menyaksikan protes keadilan rasial melanda negara itu. Kekerasan seksual telah lama menjadi isu yang menyebar di kampus-kampus. Survei Asosiasi Universitas Amerika yang dilakukan pada tahun 2019 menemukan bahwa secara nasional 25,9% wanita sarjana melaporkan bahwa mereka telah diserang secara seksual selama masa kuliah mereka. KU dan Mizzou, yang berpartisipasi dalam survei, melaporkan jumlah yang sama.

Baca Juga : Anggota komunitas Universitas Elon merenungkan pentingnya pencegahan bunuh diri

Namun, penyerangan seksual adalah kejahatan yang tidak dilaporkan dan seringkali tidak menghasilkan hukuman pidana ketika dilaporkan. University of Kansas mengatakan sedang menyelidiki laporan pemerkosaan di rumah persaudaraan. Sejak tuduhan itu dilaporkan, Kantor Keamanan Publik KU menangkap seorang mahasiswa dalam pemerkosaan terpisah yang diduga terjadi di asrama.

Anissa Brantley, yang juga salah satu pendiri Strip Your Letters, lulus dari University of Kansas pada Mei tetapi menghadiri protes hari Selasa. Dia sangat langsung dalam bagaimana dia merasa administrasi sekolah telah menangani kekerasan seksual.

“Saya pikir bagian terburuknya adalah mereka mengatakan bahwa mereka mendukung kami dan melindungi kami ketika mereka sebenarnya tidak peduli dengan keselamatan siswa,” katanya.

Close